Blog Niezam Phg

Ada kalanya Allah memberikan kesenangan kepada kita bukan untuk menyenangkan kita, tetapi supaya kita dapat menjadi orang yang menyenangkan orang lain....semoga saya mampu menyenangkan anda ketika di teratak ini...

Monday, April 30, 2007

Cinta Sejati Langit dan Laut

Dahulukala, langit dan laut saling jatuh cinta. Mereka saling menyukai di antara satu sama lain.Oleh sebab sangat sukanya laut terhadap langit, warna laut sama dengan warna langit.Begitu juga langit sangat suka pada laut, warna langit sama dengan warna laut.

Setiap senja datang, si laut dengan lembut sekali membisikkan kata-kata "Aku cinta padamu" ke telinga langit. Setiap kali langit mendengar bisikkan penuh cinta laut, langit tidak menjawab apa-apa, hanya tersipu-sipu malu, wajahnya kemerah-merahan.

Suatu hari, datang awan...
Begitu melihat kecantikan si langit, awan seketika itu juga jatuh hati terhadap langit.Tentu saja langit hanya mencintai laut, setiap hari hanya melihat laut sahaja.

Awan sedih namun tidak berputus asa, mencari cara dan akhirnya mendapat akal.
Awan mengembangkan dirinya sebesar mungkin dan menyusup ke tengah-tengah langit dan laut, menghalangi pandangan langit dan laut terhadap satu sama lain.

Laut berasa marah kerana tidak dapat melihat langit, sehingga dengan gelombangnya laut berusaha mengusir awan yang mengganggu pandangannya. Tetapi, tentu saja tidak berhasil. Awan benar-benar terpesona dengan kecantikan langit dan ingin memilikinya walau ia tahu langit hanya mencintai laut saja.

Lalu datanglah angin yang sejak dulu mengetahui hubungan laut dan langit. Angin rasa harus membantu mereka menyingkirkan awan yang menganggu. Dengan tiupan keras dan kuat, angin meniup awan. Awan terpecah-pecah menjadi banyak bahagian, sehingga tidak berupaya lagi melihat langit dengan jelas, tidak berupaya lagi mengungkapkan perasaan cinta terhadap langit. Kerana berasa terseksa dengan perasaan cintanya yang menggunung tinggi terhadap langit, awan menangis sedih.

Hinggalah sekarang, kasih antara langit dan laut tidak terpisahkan. Kita juga boleh melihat di mana mereka menjalin kasih. Setiap kali memandang ke hujung laut, di mana ada satu garis di antara laut dan langit, di situlah mereka sedang berpacaran.

Bahagianya andai diri umpama langit yang amat dicintai oleh laut dan awan. Beruntung laut kerana dapat cinta langit yang amat setia walaupun awan mengoda. Kesian awan yang ingin menumpang kasih tiba-tiba kecewa harus bawa diri. Angin umpama penyelamat cinta laut dan langit.

Dari kisah ini, fikirkan la siapa diri ini, laut, langit atau awan? atau mungkin angin? Kadang kala tak semua yang kita impikan akan menjadi kenyataankan. Percayalah, kadangkala kita jarang menghargai saat manis dengan orang yang kita sayang hingga kita kehilangan baru kita sedar alangkah ruginya kita terlepas banyak kenangan indah bersama. Jangan dibunuh kenangan itu sebab ia kenangan yang mungkin tak akan berulang lagi. Beri peluang pada diri cipta sebanyak kenangan sebab kita tak pasti apa akan jadi esok hari. Mungkin kita tak berpeluang lagi mencipta kenangan dengan orang yang kita sayang. Kisah ini di ceritakan oleh seseorang suatu ketika dulu.



Niezam Phg says....

Sebuah kisah dan perbandingan yang sangat menarik dan harus di kongsi dengan pegunjung teratak ini.....

credit to lamenina_doce@yahoo.co.uk

Labels:

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home

 
Semoga Allah mencucuri rahmat ke atas roh Allahyarham Hani Mohsin Hanafi.AL-FATIHAH...